Sunday, April 20, 2014

ikhtilat dan korek hidung.


Seminggu dua ini, Jordan dibanjiri dengan kehadiran beberapa selebriti Malaysia yang sudah tentu tidak asing lagi dalam kalangan masyarakat Malaysia di sini.

Entah tiba-tiba, timbul isu mahasiswa-mahasiswi di sini tidak seberapa nak 'behave' dengan kehadiran ikon-ikon ini. Sejujurnya aku tak seberapa nak perasan, tapi bila baca tweet dan status beberapa sahabat di twitter dan facebook, aku rasa macam isu ini sudah jadi berat.

Isunya dikatakan mahasiswa-mahasiswi sini bila bergambar atau berinteraksi dengan selebriti non-mahram, kelihatan mereka tidak menunjukkan akhlak yang sepatutnya. Begitu juga dengan gurauan kata-kata yang kurang manis di alam maya berkaitan selebriti non-mahram.

Syukur Tuhan akaun instagram dan twitter lama aku kena block. Aku tak minat sangat tengok drama alam maya ni.

....

Kalau sembang pasal perhubungan lelaki-perempuan bukan mahram di Jordan ini, lazimnya orang akan kaitkan dengan isu ikhtilat. Isu ikhtilat ini bagi aku dia isu legend, isu subjektif yang saban tahun tidak ada jalan solusinya.

Aku bukan ustaz nak berbicara tentang soal hukum hakam, tetapi aku rasa isu ikhtilat ini perlu diperjelaskan di dalam masyarakat tentang di mana sebenarnya ia terletak kedudukannya di dalam agama kita ?

Aku cuba berpendapat.

Isu ikhtilat ini ada macam sama sikit dengan isu korek hidung bulan puasa.

Maaflah bunyi macam jijik sikit. Tapi setakat ini, ini analogi yang paling sesuai aku boleh cari. lol.

Teringat masa sekolah dahulu, ustaz ajar kalau korek hidung masa tengah puasa, puasa boleh batal.  Gigih kami menahan kehendak dan seksa jari-jemari kami dari singgah ke dalam rongga hidung yang penuh kekotoran. Pahitnya, Tuhan sahaja yang tahu. Tapi sedikit lega apabila ustaz kata kalau nak korek pun, korek sikit sahaja bahagian paling depan lubang hidung. So selalunya dekat situ adalah kawasan favourite hidung gatal. Syukur !

Apabila masuk universiti, diketemukan dengan kawan-kawan yang belajar Syariah, sheikh-sheikh arab di Jordan, aku baru jelas bahawa sebenarnya tak batal pun korek hidung ketika sedang puasa. Yang batalnya bila aku korek sampai tembus ke dalam rongga pharynx aku, yakni rongga utama yang menyambungkan mulut kita dengan hidung kita. Ha, kau mampu korek sedalam itu ?

Cumanya, yang aku belajar, korek hidung itu makruh hukumnya. Bermaksud, selagi mana aku boleh elakkan, aku harus elakkan. Tapi kalau dah sesak sangat, takkan lah aku mahu biar tergantung sumbat sahaja bukan ?  betulkan aku kalau aku salah.

Walaupun tak  batal puasa kalau korek hidung, sudah tentu kita tak korek hidung dekat khalayak ramai dengan mudah bukan? paling kurang kita akan cover sikit untuk lepaskan hajat.

Sebab apa kita perlu cover? pertama sebab common sensenya korek hidung  secara terbuka dekat tempat awam ini memang tidak manis orang kata. Kedua, walaupun kita tahu hukumnya hanya makruh, tetapi  mentaliti kita masih terlekat dengan hukum 'terbatal puasa' yang kita belajar dulu. So bagi mengelakkan fitnah kita tak puasa khususnya bagi orang lain yang mungkin tidak jelas tentang hukum ini, kita cover lah kan. lols.


Apa yang sama sangat korek hidung dengan bab ikhtilat ini. mungkin kau tertanya.

Bagi aku, isu korek hidung masa tengah puasa dan isu ikhtilat ini, dia ada sedikit persamaan tentang persepsi dan pengetahuan samar-samar masyarakat mengenai hukumn sebenarya.

Aku tak berani nak samakan ikhtilat ni haram dia macam terbatalnya puasa bila korek hidung sampai rongga dalam. tak berani juga aku nak samakan ikhtilat ini makruh/harus dia seperti korek hidung ringan-ringan.
 Itu bukan bidang aku.

Cuma bagi aku, kesamaran kefahaman masyarakat tentang isu ikhtilat ini mengakibatkan timbul masalah label-melabel ataupun scapegoating dalam masyarakat kita.

Ada orang menganggap berhubung dengan orang bukan mahram tanpa urusan penting itu seharusnya dielakkan. Ada juga yang berpendapat, bertanya khabar, berkongsi cerita tentang minat yang sama itu termasuk juga sebagai urusan yang penting. Sepenting menjaga silaturahim yang telah terjalin. Ada juga yang kata, hubungan lelaki-perempuan yang bukan mahram itu seharusnya tidak wujud, yang wujud hanyalah ikatan suami-isteri.

Bagi aku, bagi menghormati perbezaan persepsi masyarakat mengenai isu ikhtilat ini, aku berikhtilat seperti aku korek hidung masa tengah puasa.

Aku berikhtilat (baca: mualamat) bila aku perlu. ( Entahlah ada orang kata muamalat dengan ikhtilat tu berbeza. Bagi aku macam sama je ). Kalau dekat klinik atau dekat kelas di universiti, aku ada sejumlah kenalan perempuan. Macam mana aku kenal? haa. ada kenal sebab dia sama group dengan aku. ada aku kenal sebab dia duduk dalam kelas sebelah aku. ada aku kenal sebab dia pernah tolong aku. macam-macam lagi lah peristiwa yang membuatkan aku ada kenalan perempuan ni. So basically aku takdalah rajin sangat nak borak dengan dorang kalau takda hal. Tapi kalau terjumpa dekat klinik (especially budak group), selalunya masing-masing akan tegur tanya khabar. Tak borak panjang, senyum sedikit lepas tu, buat kerja lain. Standard budaya arab lah kan. Begitu juga apa yang aku buat dengan kawan-kawan lelaki yang lain. Tapi itu kalau selalunya dengan kawan perempuan arab lah.

Kalau dengan kawan perempuan melayu, selalunya yang aku kenal adalah orang yang pernah kerja persatuan dengan aku, kawan sebatch, takpun kenalan random instagram/twitter. Tapi fokus aku lebih kepada yang dua golongan pertama tu. Memandangkan budaya melayu tak macam budaya arab, tegur tanya khabar tu aku tak buat sangat. Tapi selalunya bila berselisih, aku tak rasa awkward nak berhubung,paling kurang  aku akan senyum simbolik tegur. Tapi ikut juga, tak semua orang kau boleh buat macam tu. Aku tak kisah, aku hormati perbezaan pendapat yang ada. Kalau tak tegur/senyum pun tak putus kawan rasanya.

Mungkin kau tanya aku, perlu ke nak tegur dan layan depa semua? bagi aku perlu, dan ia juga adalah tanggungjawab aku. Takkanlah orang nak buat baik dengan kita tegur tanya khabar etc, kita buat dek sombong je kann? Macam luas sahajakan definis 'perlu' aku tu, tapi sejujurnya begitu lah yang aku treat non-mahram aku. Dalam waktu yang sama, aku berusaha menjaga batasan-batasan yang agama ajar.

Dekat tempat awam aku  berusaha untuk limitasikan ikhtilat aku. Kenapa nak takut kalau kita tak salah mungkin kau tanya? tapi bagi aku kita kena jauhkan fitnah selagi mana kita boleh jauhkan walaupun ia satu keperluan, macam isu korek hidung aku  cerita tadi. Lebih teruk fitnah itu bukan dekat aku sahaja, fitnah itu juga dekat perempuan yang aku berikhtilat bersama. Tetapi adakah bermaksud dekat tempat tertutup aku  bebas berikhtilat mungkin kau tanya? seperti aku cakap tadi, aku berikhtilat bila ada hal keperluan sahaja. Hal keperluan ini subjektif bagi setiap orang. Bagi aku, subjektifnya bab ikhtilat ni cuba kau ukur dengan tahap kekhusyukkan kau dalam solat. Kalau kau di jalan yang benar insyaAllah, solat kau boleh fokus. Tapi apa-apa pun, garisan hukum dari sudut keilmuan  dan dalil itu adalah keutamaan ! Allah itu Maha Melihat lagi Maha Mengetahui .

Bagi aku walaupun analogi ini tak boleh kita ambil bulat-bulat. Namun paling kurang aku harap kita sedar peranan kita dimana.

Aku hanya berkongsi pendapat, dan tidak semestinya pendapat aku ini benar. Pendapat aku ini datang dari logik akal dan pengalaman, mungkin kurang kukuh dari sudut dalil.

Kalau bab dalil-hukum, aku serahkan dekat ustaz-ustazah untuk bincang dan perjelaskan kepada kami ,orang awam. Tapi kalau boleh biarlah bersesuaian dengan waqi' dan masyarakat setempat. T

.....

Aku ada terbaca tweet si polan, yang mafhumnya lebih kurang, dia rasa menyampah dengan segelintir golongan yang so-called 'belajar agama' serta belajar timur tengah secara umumnya, yang beraksi tidak begitu manis, tergedik-gedik  bila bergambar dengan mat luthfi.

Aku rasa ramai yang tangkap gambar dengan mat. Cuma tak tahu berapa ramai yang gedik masa tangkap gambar. So bagi aku tak salah pun kalau nak bergambar, cuma kalau tergedik-gedik tu memang macam nak mintak penampar gamaknya.

Jaga sikit maruah diri awak tu, bukan sebab awak belajar agama, bukan sebab awak belajar timur tengah, tapi sebab awak tu orang islam !



maaf kalau terkasar bahasa dan analogi ini terlalu ridiculous. haha.

selamattt.

3 comments:

dr nahar rebin said...

Thx sudi korek otak untuk membenihkan pandangab bernas! :)

Jack Surnama said...

Best la korek idong..

Nik Mohamed Heidzir Kamarudin said...

Bagus perbandingan korek hidung dan ikhtilat ni